Going to Pekanbaru



Ao kawan, aku mau berbagi cerita niy (cie cie, kayak acara tipi ajah. Hehehe ). Beberapa bulan yg lalu aku pergi ke Pekanbaru loh. Perjalanan dari kota tercinta Lumajang menuju Pekanbaru hanya ditempuh sekitar 5 menit saja. Nah, bingung khan? Gini ceritanya. . .


Siang itu terasa sangat menyengat, tidak sepanas Surabaya sih, tapi tetep aja bisa membuat baju basah kuyup karena mandi keringat. Masalahnya ada pada AC mobil dan Power windownya. Kedua komponen mobil ortuku tuh sedang rusak, dan siang itu aku kebagian tugas buat ke bengkel, ngebenerin yg rusak tadi. Tapi apa mau dikata, sesampainya di bengkel ku ditolak mentah-mentah karena bengkel udah penuh dan ada montir yg absen. Pulang deh dengan sia-sia…

Namun waktu itu tidak langsung pulang karena aku ditemani ibu tercinta, beliau minta dianterin ke pasar dulu, sekalian katanya. Sebagai anak yang berbakti akhirnya aku nurut aja (dari pada ntar dikutuk kayak malin kundang… hehehehe, lebay,,,). Nyampe deh di pasar yg sesak, dan panas minta ampun. Sambil nunggu ibu di dl mobil, aku baca-baca koran dengan keadaan pintu mobil yang terbuka (terpaksa kulakukan karena kaca mobil tertutup terus gara-gara power windownya rusak, wajar lah mobil jadul.hehehehe).

Beberapa menit kemudian seorang pemuda menghampiriku(sekilas tampangnya seperti seorang tukang parkir, dengan menggunakan celana ketat ¾ dan kaos bergambar caleg, beumur sekitar 27 thn keatas), dengan cuek dan seenaknya saja dia melongok ke dalam mobil seperti sedang mencari sesuatu. Heran ku dibuatnya, belum sempat ku menegurnya dia langsung berjalan ke samping mobil, tanpa permisi langsung membuka pintu dan duduk tepat disampingku.

“Bang, tolong anterin ke Pekanbaru”, ujarnya. Waduh, gak salah niy orang, pikirku.

“Apa mas…?”, tanyaku untuk memastikan.

“Tolong anterin saya ke Pekanbaru”, ucapnya sekali lagi. Beneran niy orang gak beres, batinku meyakinkan.

“Waduh, gak bisa mas. aKu harus nunggu ibu. Kalau mau ke Pekanbaru naek bus aja, naeknya dari situ tuh. Bisa langsung nyampe Pekanbaru.” Ucapku menimpali, dengan agak terpaksa berbohong. Mana bisa dari Lumajang bisa nyampe langsung ke Pekanbaru.

“Ooo gitu. Naek oplet tak?,” tanyanya lagi dengan mengganti istilah angkot dengan oplet dan logat agak melayu sedikit.

“Gak usah mas, langsung naek bus saja. “ jawabku lagi.

Aneh, dia diem aja seperti sedang melamunkan sesuatu. Kasihan niy orang, batinku. Kubiarkan saja dia melamun, kulanjutkan baca koranku yang tertunda. Selang beberapa menit kemudian…

“Bang Bang berhenti Bang. Kurasa ini uda nyampe Pekanbaru. Saya turun sini aja Bang. Makasih ya Bang” Ucapnya sambil buka pintu dan langsung aja ngeloyor pergi tanpa menutup pintu.
Hah? Kapan aku jalannya? Prasaan dari tadi mobilnya parkir deh... (@_@) Sambil garuk2 kelapa, eh kepala ku bilang

“Iya, sama2. Hati2 ya…”

Ckckckck, pengalaman yg unik…
Pergi ke Pekanbaru dalam beberapa menit. Kira-kira dia sekarang nyampe mana y?

{ 2 komentar... Views All / Send Comment! }

anak semeru said...

hwahahahaha,....
kocak pul...
jgn2 lu jg kna getahnya...kena gilanya....
hwahahahaha...
sippppppppp....
hehehehe...

mascipul said...

hehehe,,,
iya mas kocak bgt...
gtw niy mas, jgn2 ku juga ketularan tuh orang...
hahaha

oya, katanya pean mau wisuda??

Post a Comment

Silahkan berkomentar, komentar Anda sangat kami hargai