Sejarah FC. Barcelona



FC Barcelona dianggap sebagai lebih dari sebuah klub dan dipandang sebagai pembawa bendera dari wilayah Catalunya dengan campuran olahraga, politik, dan simbolisme. Didirikan pada 29 November 1899 oleh Swiss antusias Joan Gamper, yang mengubah namanya dari Hans, Barça dipandang sebagai salah satu nama terbesar di dunia sepakbola. Mereka telah memenangkan setiap kehormatan besar dan mempunyai daftar pemain masa lalu dan masa kini yang dikenal sebagai seorang legenda sepakbola.


Josep Guardiola, Antoni Ramallets, Josep Samitier, Andoni Zubizarreta, Hans Krankl, Diego Maradona, Rivaldo, Romario, Ronaldo, Hristo Stoichkov, Michael Laudrup, Gary Lineker, Ladislao Kuabala, Johan Cruyff, Ronald Koeman . Era keemasan telah membawa keberhasilan belum pernah terjadi sebelumnya, terutama di tahun 1950-an dan 1990-an, dan dalam beberapa klub musim telah memasuki masa sukses lain di bawah pelatih Frank Rijkaard dan presiden Joan Laporta. Acara di lapangan sangat terkenal, namun demikian juga adalah klub yang mengelilingi politik dan pentingnya itu diadakan selama tahun-tahun kekuasaan Jenderal Franco. Sementara Klub ini didirikan oleh Gamper, ada pengaruh Inggris yang kuat yang tetap tepat hingga tahun 1990-an, saat beberapa pemain dan manajer awal digembar-gemborkan dari Inggris. Setelah memenangi kejuaraan liga untuk pertama kalinya pada tahun 1928, setelah mengasingkan Gamper oleh diktator Primo de Rivera, itu bukan sampai akhir Perang Saudara Spanyol bahwa Blaugrana akan membereskan judul lagi Samitier menang di bawah tahun 1945, 1948 dan 1949. Pada awal tahun 1950-an menjadi jelas bahwa klub telah terisi begitu besar bagi Les Corts tanah sebagai keberhasilan tim mulai menarik semakin banyak penggemar dan bekerja di Camp Nou, yang dibuka pada tahun 1957, dimulai. Dengan Kubala, yang bernama sebagai klub terbesar yang pernah pemain selama Barça's abad perayaan, memimpin Barcelona memenangkan Piala Spanyol pada 1951, sebelum menyelesaikan dua liga dan piala ganda pada '52 dan '53. 51-52 kampanye yang dikenal sebagai "musim lima cangkir 'sebagai pihak yang mengandung Estanislao Basora, César, Kubala, Tomás Moreno dan Eduardo Manchón memenangkan Liga Spanyol, Spanyol Piala, Piala Latin dan Eva Duarte dan Martin Rossi piala. Setelah memenangkan liga sekali lagi pada 1958-59, tim menikmati kesuksesan di Eropa ketika mereka memenangkan Piala Fairs 57-58 dan 59-60, sebelum dekade berikutnya hanya membawa tiga keberhasilan, semua di Piala Spanyol. Tidak sampai kedatangan pada awal tahun 1970-an dari Cruyff bahwa Barça telah dingin kemajuan dalam kekayaan. Legenda Belanda pengaruh di klub dan daerah adalah sangat besar. Judulnya adalah Juara pada akhir musim pertama Cruyff, 1973-74, dan Real Madrid dikalahkan 5-0 oleh Blaugrana di Santiago Bernabéu. Tahun-tahun berikutnya hanya disorot oleh kemenangan di Piala Eropa Winners 'Cup pada tahun 1979, sebelum kedatangan Terry Venables sebagai pelatih kepala. Setelah 11 musim tanpa memenangkan kejuaraan di Inggris klub mengarahkan ke atas dan hanya ketinggalan memenangkan Piala Eropa tahun berikutnya adu penalti melawan Steaua Bucharest. Ketika turun Venables, Cruyff membuat kembali dan tercetak namanya dalam sejarah dari sejarah Barça selamanya dari bangku. Favorit selama hari-hari bermain, si Belanda menjadi pahlawan untuk kedua kalinya ketika ia memimpin Blaugrana empat gelar berturut-turut (1991-94), tetapi acara utama masa jabatannya datang di Wembley pada tahun 1992. Pada perpanjangan waktu tendangan bebas Koeman melawan Sampdoria memberikan Barça piala pertama mereka Piala Eropa dan memperoleh label the Dream Team. Lanjutan nuansa Inggris dilanjutkan ketika Bobby Robson melatih klub untuk sukses di Piala Spanyol, Eropa Piala Winners dan Piala Super Spanyol, serta tempat kedua di liga, di 1996-97. Meskipun kesuksesan yang luar biasa yg diraih, ia digantikan oleh Louis van Gaal musim panas berikut dan pelatih Belanda melanjutkannya dengan memenangkan trofi berikut dua kejuaraan liga dan Piala Spanyol pada 1998. Sebuah mantra bersandar pada awal abad ini berakhir ketika Laporta telah menjadi presiden klub dan Rijkaard datang sebagai pelatih. Duo ini telah membantu untuk mengangkat klub kembali ke puncak dunia sepakbola dengan dua gelar liga, pada tahun 2005 dan 2006, dan klub kedua Piala Eropa, sekarang dengan kedok Liga Champions, melawan Arsenal di Paris pada 2006. keanggotaan Barcelonistas lebih dari 125.000 dan ada rencana untuk memperluas stadion Nou Camp, sementara kesuksesan di lapangan terlihat akan berlanjut juga hingga masa kini...

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Post a Comment

Silahkan berkomentar, komentar Anda sangat kami hargai